Wednesday, January 16, 2013

Influenza Vaccine: Yes or No?



Influenza Vaccine: Yes or No?

Beberapa waktu lalu saya sempat menulis status di facebook kalau saya baru selesai menerima vaksin influenza. Ternyata habis itu muncul banyak pertanyaan tentang perlu atau tidaknya vaksin influenza. Jadi kali ini saya memutuskan menulis artikel tentang masalah ini. Semoga bisa bermanfaat untuk semuanya. 

Sebelum bicara soal vaksin, sekali lagi saya mau merapihkan soal istilah yang dipakai dulu. Di Indonesia (termasuk saya dulu) sering bilang lagi “flu” kalo pas lagi pilek. Pokoknya kalo bersin bersin, hidung meler, tersumbat, batuk, sakit tenggorokan, suara serak dll, ya berarti lagi “flu”. Setelah di Jepang, baru pelan pelan sadar, ada yang salah dengan istilah yang dipakai selama ini. Memakai istilah yang benar penting sebenarnya karena salah istilah sering akhirnya berujung salah kaprah dalam memutuskan tindakan medis, termasuk dalam soal vaksin influenza ini.

Influenza, atau sering disingkat flu, sebenarnya merujuk pada influenza yang disebabkan oleh influenza virus. Sedangkan yang sering biasa kita sebut “flu” itu sebenarnya adalah “common cold”. Orang bule bilang “I have a cold” ; orang Jepang bilang “kaze wo hiiteiru”.
Jadi “a cold” atau “kaze” disini merujuk pada “common cold’ BUKAN flu. Gejalanya sepintas mirip, tapi ada perbedaannya.
Berikut ringkasan perbedaan “common cold” dan “influenza”

COMMON COLD INFLUENZA
penyebab  Lebih dari 200 tipe virus bisa menyebabkan common cold. Penyebab terbanyak:
rhinovirus (30-35%), coronavirus (10-15%), parainfluenza virus, respiratory syncitial virus.
influenza virus A, B dan C (RNA virus)
demam tidak ada, atau demam ringan demam tinggi (38-40 derajat)
gejala utama
hanya menyerang saluran pernafasan: bersin, hidung meler atau tersumbat, batuk berdahak
demam, disertai otot pegal, sendi sakit.
(biasanya jarang bersin dan batuk kering)
radang tenggorokan sering hampir tidak ada
chills (menggigil) ringan berat
kondisi lain yang
menyertai gejala utama
hampir tidak ada
(biasanya sakit kepala saja)
sakit sedang - berat (badan lemas, pegal pegal,
sakit otot, sendi dsb): "affects the entire body"
onset
(timbulnya penyakit)
perlahan lahan  mendadak
(kemarin sehat, tiba tiba esok harinya sakit berat) 
komplikasi
sedikit, hampir tidak ada
radang saluran pernafasan hingga pneumonia
(radang paru paru)
penyebaran sporadik biasanya wabah 


Dilihat dari tabel di atas, gejala “common cold” atau batuk pilek biasanya lebih ringan daripada influenza. Jadi sebenarnya yang sering kita alami adalah “common cold”, bukan influenza. Virus penyebabnya banyak dan mudah mutasi menghasilkan virus baru lainnya. Itu sebabnya kita berulang kali sering kena batuk pilek. Anak kecil apalagi, dalam satu tahun bisa sampai 12 kali kena batuk pilek, dengan kata lain 1 bulan 1 kali mesti berurusan dengan batuk pilek. Saking seringnya, si “common cold” ini menjadi penyakit yang menduduki peringkat pertama alasan orang berobat ke dokter. Karena itu, ibu ibu yang anaknya sering batuk pilek, jangan panik dan cepat cepat memberikan berbagai suplemen yang tidak jelas asal usulnya. Batuk pilek hal biasa, saat itu si anak sedang dilatih membangun imunitas tubuhnya.

Saat ini tidak ada vaksin untuk “common cold”. Sekarang yang tersedia baru vaksin influenza, bukan vaksin common cold. Jadi, seandainya tidak ada salah kaprah istilah, kita sudah bisa tahu kalau ada yang tidak beres jika ada pernyataan: “sebaiknya diberikan vaksin influenza karena sering flu”. Atau, ada keluhan: “padahal sudah vaksin flu, bayar mahal mahal… tetep aja bolak balik kena flu” Lha ya ini “flu” yang mana dulu yang dimaksud?

Influenza virus dibagi menjadi 3 tipe, A, B dan C. Influenza virus tipe A dan B-lah yang biasanya bertanggung jawab menyebabkan wabah flu setiap tahunnya (seasonal influenza), sedangkan tipe C biasanya hanya menyebabkan gejala flu ringan dan jarang menyebabkan wabah. Untuk pandemic influenza yang belakangan ini merebak, tipe A influenza virus yang menjadi penyebab utamanya. Tipe A influenza virus bisa dibagi lagi dalam beberapa strain, tergantung dari kombinasi 2 jenis protein yang terdapat di permukaan si virus, hemagglutinin (H) dan neuraminidase (N). Ada 16 jenis hemagglutinin dan 9 jenis neuraminidase, dan berdasarkan inilah tipe A influenza virus sendiri dibedakan strain-nya. Strain influenza virus tipe A yang saat ini diketahui menyerang manusia adalah H1N1, H1N2 dan H3N2. Strain H1N1 ini pernah menyebabkan pandemik di tahun 1918 yang dikenal dengan “Spanish flu”. Berdasarkan wikipedia, virus ini dikatakan sanggup membunuh hingga 25 juta orang hanya dalam waktu 25 minggu sejak terjadinya wabah (bandingkan dengan virus HIV/AIDS yang juga membunuh 25 juta orang, tapi dalam 25 tahun). Begitu cepatnya virus menyebar dan membunuh sekian banyak orang menyebabkan pandemic ini digambarkan sebagai “the greatest medical holocaust in history”. 

Masih ingat outbreak Mexico flu tahun 2009? Virus influenza ini memiliki strain H1N1, sama seperti kasus pandemic Spanish flu tahun 1918. Gawatnya, virus ini sudah bermutasi sehingga memiliki genetik material dari burung, babi dan sekaligus manusia, sehingga dikenal juga sebagai “swine flu”. Penularan sangat mudah terjadi antar manusia, dengan gejala komplikasi berat hingga menyebabkan kematian. Di Mexico, sekolah sekolah dan tempat tempat umum ditutup sementara untuk mencegah penyebaran lebih lanjut. Karena virus ini memiliki potensi besar menyebabkan pandemic, WHO sempat mengeluarkan larangan untuk tidak berpergian ke Mexico dan daerah daerah tertentu di Amerika. Jepang juga sempat mengeluarkan kebijakan untuk memantau semua pendatang terutama dari daerah daerah yang sudah dilaporkan ada kasusnya. Sejak dari dalam pesawat sudah dicek kondisi kesehatannya, dan jika mencurigakan, langsung dikarantina. Untunglah vaksin influenza terhadap virus baru ini bisa segera dibuat sebelum memakan korban lebih banyak lagi seperti pada tahun 1918.  

Di negara negara dengan empat musim, biasanya kasus influenza meningkat pada musim dingin. Karena itu, vaksin influenza sendiri biasanya diberikan rutin setiap tahun menjelang masuknya musim dingin. Isi vaksin influenza setiap tahun berbeda, biasanya disesuaikan dengan strain virus influenza yang sedang mewabah saat itu. Vaksin influenza untuk tahun 2010-2011, misalnya, berisi strain influenza virus seasonal type A (H3N2), type B (Brisbane-like virus), dan type A (H1N1, pandemic 2009 virus). Untuk tahun 2012-2013, berisi type A (H3N2)-like virus, type B (Wisconsin 2010-like virus), dan type A (H1N1, pandemic 2009 virus). Strain virus influenza tersebut dipilih berdasarkan hasil seleksi dari WHO berkerjasama dengan lembaga lembaga riset influenza yang berlokasi di 5 negara (Atlanta, USA; London, UK; Melbourne, Australia; Tokyo, Japan; dan Beijing, China).
Setiap tahun mereka melakukan seleksi dan update data tentang strain influenza virus yang ditemukan dan menganalisa kemampuan virulensinya atau penyebarannya untuk dijadikan dasar pertimbangan dalam pembuatan vaksin influenza.

Nah, dari latar belakang penjelasan di atas, disesuaikan dengan kondisi kita masing masing, kita bisa mempertimbangkan kira kira perlu atau tidaknya vaksin influenza.
Berikut dari pandangan saya sendiri:
* Untuk yang tinggal di daerah 4 musim, sebaiknya menerima vaksin influenza setiap tahun. Di sini pola penyebaran virus influenza biasanya sudah jelas. Virus influenza biasanya lebih tahan hidup pada udara dingin dan kering sehingga mudah terjadi outbreak wabah influenza saat musim dingin. Tidak hanya anak anak, orang dewasa pun sebaiknya menerimanya. Saat outbreak, tidak pandang bulu, semua kena baik dewasa maupun anak anak. Belakangan banyak kasus kasus mutasi influenza virus yang menyebabkan virus jadi lebih ganas, dan komplikasi lebih fatal. Sulit sekali atau hampir tidak mungkin menghindar dari penularan influenza jika sampai terjadi outbreak. Sementara ini cara termudah dan efektif yang bisa lakukan untuk menghadapi influenza adalah dengan vaksin influenza. Tidak sengaja ketemu link video saat pandemic influenza virus H1N1 tahun 1918, silahkan dilihat untuk sekedar mendapatkan gambaran bahwa influenza bukan penyakit yang bisa diremehkan.

* Untuk orang orang yang sering berpergian ke berbagai negara, juga sebaiknya menerima vaksin influenza, terutama jika hendak berpergian ke daerah yang sedang melewati musim dingin. Transmisi penularan influenza cepat dan mudah sekali. Cukup satu orang dalam pesawat yang terkena virus influenza, sudah bisa bikin menular hampir semua orang yang berada dalam pesawat yang sama. Saat wabah influenza 2009 lalu, airport di Jepang dibuat sibuk dengan pengawasan dan pengamanan yang ketat terhadap penumpang yang datang. Semua penumpang harus melewati “thermal scanner” untuk mendeteksi jika ada penumpang yang mengalami kenaikan suhu (demam), sebagai salah satu gejala influenza. Selain pesawat, hotel tempat menginap orang orang dari berbagai negara menjadi salah satu sumber outbreak influenza.
Pada tahun 2003, terjadi outbreak HongKong flu. Penyebabnya bukan influenza virus, tapi SARS-coronovirus, virus saluran pernafasan yang menyebar dengan cara yang sama seperti influenza virus. Awal mula outbreak HongKong flu ini dikatakan berasal dari satu orang penderita yang menginap di salah satu hotel di HongKong.

“How SARS changed the world in less than six months
The global outbreak of severe acute respiratory syndrome (SARS) can be traced to one man and one night he spent in a Hong Kong hotel on 21 February 2003. Scientists are still baffled as to how Dr Liu Jianlun, a 64-year-old medical doctor from China’s Guangdong province, where the mysterious virus originated, could have transferred SARS to at least 16 other guests on the same floor during his brief stay. But there is no doubt those travellers fanned out across the world, triggering outbreaks in Singapore, Toronto in Canada, and Hanoi in VietNam as well as in Hong Kong itself. In less than four months, some 4000 cases and 550 deaths of SARS outside China and Taiwan can be traced to Dr Jianlun’s visit to Hong Kong; the Metropole Hotel is considering turning the ninth floor (he stayed in room 911) into a SARS museum; and SARS has proved that the worst-case scenario long mooted by infectious disease experts can come
true; but also that such an outbreak, for all its speed and force, can be contained.
SARS has travelled more widely, swiftly and lethally than any other recent new disease so far. Near the end of June 2003, the total of cases was 8456 in 30 countries and areas, 809 of which had resulted in death.”

* Untuk yang tinggal di daerah tropis, tipikal penyebaran influenza virus belum jelas seperti di negara negara empat musim. Kasus influenza bisa ditemukan sepanjang tahun, dan di musim hujan jumlahnya cenderung meningkat. Saat ini jumlah kasus di negara tropis masih sedikit dibandingkan negara negara empat musim. Entah, ini memang karena pengaruh iklim atau karena kebetulan di negara beriklim tropis (yang kebanyakan negara berkembang) belum ada sistem pencatatan data dan pemerikasaan laboratorium yang akurat untuk menyatakan positif kasus influenza. Menerima atau tidak vaksin influenza disesuaikan dengan kondisi dan urgensi masing masing keluarga. Jika sering berpergian ke negara lain seperti yang sudah saya bahas di atas, sebaiknya menerima vaksin. Khusus sistem kesehatan di Indonesia, saat ini harga vaksin influenza cukup mahal dan tanpa bantuan asuransi. Hal ini mau tidak mau juga jadi pertimbangan menerima atau tidaknya vaksin influenza. Semoga kelak urusan biaya kesehatan di Indonesia bisa lebih baik dan terkontrol.

Terhadap pernyataan seperti ini:
- Vaksin influenza belum perlu, infeksi saluran nafas tak hanya disebabkan virus influenza, banyak virus lainnya. Infeksi influenza pada anak normal, sehat tak jadi masalah karena bisa sembuh sendiri asalkan daya tahan tubuh penderita baik.
à Ya benar, infeksi saluran nafas disebabkan banyak virus dan umumnya bisa sembuh sendiri. Tapi jangan lengah, ingat juga kasus wabah influenza Meksiko 2009, banyak diantara yang meninggalpun orang muda yang sehat. Ini menjadi perhatian serius lembaga kesehatan saat itu. Virus influenza termasuk virus pintar, mudah mutasi mejadi lebih ganas. Kita tetap harus berhati hati, jangan terlalu yakin anak sehat pasti sembuh sendiri. Di Jepang, begitu terdeteksi penyebab influenza-nya dari strain tipe A (type A influenza) biasanya langsung diberikan obat antivirus, tamiflu. Di Indonesia, virus flu burung H5N1 (yang tadinya hanya di unggas atau terkena pada orang erat kontak dengan unggas), ternyata terdeteksi bisa juga menyebar antar manusia. Intinya, jangan anggap remeh. “It is true, influenza can kill you”.

- Vaksin influenza tak menjamin anak bebas dari penyakit influenza.
à Betul. Tapi jangan salah kaprah lagi dengan istilah “flu” untuk “common cold” ya. Batuk pilek biasa tetap bisa kena karena memang bukan ini tujuan vaksin influenza.
Influenza virus punya banyak strain, sedangkan influenza vaksin hanya meng-cover virus influenza yang sedang merjalela atau yang diangggap berbahaya saat itu. Ada kemungkinan tetap terkena virus influenza dari strain lain. CDC sendiri mengeluarkan pernyatan kalau vaksin influenza ternyata bisa membangun imunitas (cross-protection) untuk strain lain yang mirip.

Sebagai penutup, menghadapi penyakit saluran pernafasan apapun, tentunya kebiasaan sehat sehari hari penting juga diperhatikan. Jangan lupa sering biasakan cuci tangan, kumur kumur. Tutup mulut/hidung ketika batuk/bersin. Jangan buang dahak/ludah sembarangan.
Semoga artikel ini bisa membantu memberi pengertian lebih baik soal vaksin influenza. 




Salam sehat,
Kathryn-Tokyo

References:
Images taken from:
http://minnesota.publicradio.org/display/web/2009/10/16/h1n1-flu-update
http://www.wakeems.com/blog/?p=129
http://www.cdc.gov/flu/freeresources/buttons_badges.htm






1 comment:

  1. Dokter Kathryn, terima kasih dimana saya baca ulang artikel diatas, hingga saat ini saya masih belum berniat untuk melakukan suntikan vaksin Influenza secara rutin setiap tahun seperti yang pernah ditawarkan oleh GP saya terutama free dari Goverment karena sudah memasuki usia pensiun, selama ini setelah saya berolah raga rutin setiap hari (2 kali sehari) ditambah dengan mengkonsumsi Irisan Lemon setiap hari maka daya tahan terhadap Common Cold atau Flu sekalipun sangat jarang mengalaminya, Puji Tuhan semoga sehat selalu, sekali lagi terima kasih banyak setelah membaca ulang artikel diatas yang sangat bermanfaat

    ReplyDelete